MaSA


I made this widget at MyFlashFetish.com.



#tikam

 

Terima kasih kawan…anda yang terhebat dalam menikam kawan…

#JungleWar #anotherescape

Assalamualaikum…

Alhamdulillah berkesempatan bercuti dan lari dari kesibukan kerja. Dua hari di Kg Sungai Jahang. Pertama kali sampai di sana aku terpegun dengan kehijauan dan jernih sungai yang mengalir. Masa tu agak rasa jatuh cinta dengan ketenangan di sana.

IMG_20131109_150754

Menginap di Dimal Chalet agak selesa dengan bayaran hanya Rm20 seorang so agak berbaloi lah. Cikgu Hadi tuan empunya chalet sangat mesra dan terima kasih kerana melayan kerenah aku dan rakan rakan yang gila gila.

Hari pertama, Paintball aka junglewar memamg terbaek dan sangat sangat lah memenatkan. Lebam sini sana akibat ditembak memang berbaloi. Kelakar bila aku mula di starting point seekor biawak yang sangat besar meluru ke arah aku. Secara spontan aku melompat, menjerit terkejut terus jatuh tergolek bak nangka busuk. Waktu tu malu campur takut sebab terkejut melihat biawak bapak besar melintas.

Mula dengan perasaan debar, bila Marshall bunyi kan hon tanda mula. Meluru aku kedepan dengan nafas tercungap cungap. Tembak menembak berlaku. Aku menyorok di belakang pokok. Rakan yang lain cuba menaikkan bendera.

“Aku cover ko, naik bendera cepat!” aku jerit

dah macam komando bersara plak aku rasa. Tembakan bertalu talu supaya pihak sana tidak dapat membalas tembakan. Alhamdulillah 1st round pasukan aku menang. Rehat dalam 10 minit, sambung balik akan tetapi kami bertukar starting point jadi kali ini game lebih berhati hati dan lebih strategik. Aku cuba kehadapan memasuki semak yang tinggi. Terpikir juga kalo terjumpe biawak atau binatang berbisa. Disebabkan anderlin dan perasaan debar yang tinggi, otak tidak langsung terpikir. Bunyi tembakan bertalu talu kedengaran di seberang sana. Joi salah seorang pasukan aku mula kehadapan dengan pantas. Alhamdulillah aku di “backup” oleh Fitri dari belakang jadi aku mempunyai “spotter” yang membolehkan aku tahu kedudukan musuh dihadapan.

“Bro! Kat depan ada sorang” Fitri memberi isyarat.

Dengan badan yang besar ini aku agak pelahan mendekati, syukur ada pokok besar dihadapan memberi kelebihan pada aku dan membuat pihat sana tidak dapat menembak aku. Mula balas membalas tembakan. Berjaya menembak, sorang keluar. Aku cuba menjadi hero keluar tanpa berlindung dan akhirnya aku ditembak bertalu talu. Pedih!

“Out!” Aku jerit sambil mengangkat tangan

Pengalaman yang tidak akan aku lupa kan. Terima kasih kawan kawan.

IMG_20131109_150541IMG_20131110_210943

group

#AwalMuharam

blog

Assalamualaikum…

Salam Awal Muharam…salam tahun baru kepada semua rakan taulan…alhamdulillah…tahun hijrah yang baru kita akan tempuh…hembusan nafas yang masih kekal di badan kita…masih terlekat jasad dan roh di dlm jiwa kita…alhamdulillah syukur kepada Allah kita masih dapat menikmati semua perkara yang terbentang luas di permukaan bumi Allah ini.

Mohon kemaafan jika ada salah dan silap…mohon ampun jika ada terluka hati disebab oleh perbuatan dan percakapan. Syukur juga aku masih waras untuk menempuh segala dugaan yang diberi oleh Maha Pencipta. Kadang kala ada jua aku tersasar, ada jua aku tersesat dengan nafsu dan amarah. Seperti biasa aku hanya manusia yang masih kerdil dalam erti kata lain. Aku cuba belajar dan belajar agar aku menjadi insan baik di sisi Allah. Insyallah.

Moga rezeki dan kejayaan mengiringi kita hendaknya. Amin!!…

^_^

#hojanturun

Hujan itu rahmat…

Ungkapan yang terkeluar tiba tiba dari mulut Qus. Aku mula mengaru kepala. Mula nya senyap, tiba tiba kata pasal hujan.

“Kau kenapa dol?”

“Takdelah, aku just nak ease kan hati aku mengatakan hujan itu rahmat dari Allah” Balas Qus.

Mula lah jiwa jiwa nya keluar. Aku cukup paham sahabat aku sorang ini. Bila hati tidak tenang, bila sesuatu menganggu jiwa raga nya. Dia akan mula menjadi seorang sasterawan negara yang paling ulung sambil mengeluarkan kata kata pujangga yang agak tidak bersesuaian pada masa dan ketika.

“Lantak ko la, aku malas nak cakap apa”

“Kita ini nak jadi macam ni ke sampai bila bila?” Terpacul soalan dari mulut sang sasterawan negara.

“Jadi macam apa?” Aku mula bertanya

“Takde arah tuju, kerja makan tidur, kerja makan tidur. Kita kata hujan itu rahmat Allah tapi kita tidak bersyukur pun pada Nya” Qus mula berkata.

Aku mula termenung “Cuba ko terang kan pada aku skit”

“Bro, kita banyak membuat kebaikan, itu aku tidak nafikan. Tapi bro sedar tak kita asik meninggalkan perkara yang wajib. Perkara yang memang dituntut oleh iman kita, yang dituntut oleh Allah”

Aku makin termenung dan aku mengerti apa yang dikatakan oleh sahabat aku ini. Solat lima waktu yang wajib setiap umat Islam dalam dunia ini lakukan.

“Aku bukan apa bro, aku baru dapat tweet dari membe aku” sambil menunjukkan paparan tweet kepada aku.

“kalau surat saman dari Allah tu boleh dilihat, pasti ramai yang patuh mcm patuh pada lampu isyarat

“Tweet ini membuat aku tersedar, tweet ini membuat aku rasa malu pada Nya. Kita mengharap tapi tak pernah pun rasa syukur bila harapan itu tertunai dan bila kita tak dapat harapan tu kita salah kan takdir. Bukankah takdir tu Allah yang aturkan?”

Aku kelu kerana aku akui kata kata Qus. Aku pun mula terdetik bila membaca tweet tersebut. Kita akur dan patuh akan peraturan dunia akan peraturan Allah kita ambil ringan sahaja. Kita takut bila tidak memakai tali pingang keledar jika nampak “roadblock” dihadapan akan tetapi kita tidak sedar kita diperhati oleh Nya setiap saat dan masa.

“Jadi ape perlu kita lakukan?” Soal aku yang masih buntu.

Pap! satu tepukan kuat di dahi aku. Berpinar mata aku seketika.

Aku tidak marah tetapi tepukan dahi itu membuat aku sedar apa yang perlu aku dan Qus lakukan. Hidayah itu sebenarnya Allah sudah beri sejak kita lahir lagi cuma kita sahaja yang tidak sedar dan kita sengaja untuk tidak sedar akan kehadiran Nya.

#fevergoaway

Demam…

Demam (juga dikenali sebagai pyrexia atau hiperthermia terkawal[1]) merupakan isyarat perubatan biasa dengan cirri-ciri peningkatan suhu melebihi julat biasa 36.5–37.5 °C (98–100 °F) disebabkan peningkatan pada titik set pengawal suhu badan .[2] Peningkatan pada titik set ini mencetus ton otot dan menggigil.

Ketika suhu badan meningkat, terdapat rasa sejuk umum sungguhpun suhu badan meningkat. Sebaik sahaja tahap suhu baru dicapai terdapat rasa panas. Demam merupakan satu tindak imunisasi balas yang cuba menangani jangkitan bacteria atau virus. Demam boleh dicetuskan oleh pelbagai keadaan dari selamat kepada potensi serius. Kecuali demam yang tinggi, rawatan biasanya tidak diperlukan, bagaimanapun, ibuprofen adalah berkesan bagi menurunkan suhu badan.

Demam berbeza daripada hiperthermia luar kawal[1], biasanya dirujuk hanya sebagai hiperthermia, dari segi hiperthermia merupakan peningkatan suhu badan melebihi titik set pengawalansuhu badan, akibat penghasilan suhu melampau/ pengawalan suhu yang tidak mencukupi.

Sumber WikiPedia Bahasa Melayu…

Panjang bebeno penerangan nye…haha…saje…mood demam ni kepala pun agak pusing disebabkan ubat yang berlebihan…haha…ting tong rase nye…

Walau aku demam aku gagah kan juga menolong ibu ku di kedai…cuma kerja siang aku ambil MC…sorry boss aku MC…hehe…mmg sudah musim kot…aku tengok ramai yang demam seperti aku juga…jadi aku tidak terkecuali dalam menyertai pesta musim demam ini.

Alhamdulillah…moga sembuh la cepat…rindu pula nak kerja…haha…adess..

Okies…jom tidur…rehat minda dan badan….

Letih…

7 PM…

Masih di opis…masih lagi mengadap beberapa kerja yang tertangguh beberapa hari ini…dua hari lepas ke Shah Alam…pergi mengejut..sbb adik Nazrin..Iqmal yang belajar disana laptop hilang…rumah di masuki orang…cuma pelik nya rakan rumah macam buat tak kisah apa yang berlaku…aku heran???…langsung takde sifat setiakawan…hurm…hope Iqmal lepas ni lebih berhati hati…

Lepas ni ade nak ke kedai mak pulak…sambung keje…income sampingan..buat duit isi minyak dan bayar hutang…hoho…

Dalam minggu ni aku rasa lemah dan letih…maybe sebab kerja lebih masa dan asik tido lewat…huuu…sambil menaip ni pun asik menguap beberapa kali…fuh!!!…mengatuk plus letih…hope tak tertidor la mase balik nanti…haha…takmo terbalik kereta lagi…hahahah!!!…

fuhh!!!…letih…jom la balik….

Rajin…

 

Assalamualaikum…

Aku sekarang kerja double…siang aku di Seri Iskandar…malam aku di kedai mak…agak meletih kan juga la…rehat dlm sehari 4jam…kerja kul 9am hingga 3 atau 4 am….peh!!!…

Duit punya pasal terpaksa la aku merajinkan diri siang dan malam….syukur pada Allah sangat kerana menyenangkan aku untuk mencari pendapatan sampingan…cuma kene usaha lebih dan kene banyak bersabar…

Kadang kadang kemalasan melanda diri…aku paksa kan juga untuk ke kedai mak…sapa lagi nak tolong bukan aku…

Dan esok BIRTHDAY aku!!! dan arwah ayah….

“Kamu nak celebrate ke hari jadi?” tanya mak semalam

Aku hanya gelengkan kepala saja…aku xde mood sebenar nya…arwah dah takda untuk aku raikan bersama…cuma aku minta mak watkan rendang ayam dan pulut kuning je esok…insyallah sok aku nak ziarah kubur ayah….rindu ayah….

Times Fly…

Dalam beberapa minggu lagi akan dekat lah tarikh 9 oct…

Tarikh aku dan ayah kongsi selama ini…cuma tahun ini aku seorang…seorang meraikan walau dalam hati jauh sekali utk meraikan nya…insyallah jika ade rezeki lebih aku ingin buat upah haji untuk ayah…

Cuma biar lah dulu aku langsaikan hutang hutang yang belum dilangsaikan lagi…baru aku merancang lebih untuk aku dan ibu…teringin membawa ibu umrah sebenarnya…dikuatkan lagi desakan ibu saudara (Ode) yang berada di Ipoh…beberapa kali Ode call mengajak aku dan ibu umrah…cuma bialah aku selesaikan dulu apa yang patut di sini baru merancang kesana…insyallah..

Alhamdulillah…terima kasih kepada majikan yang memahami…syukur aku pada Allah…Alhamdulillah kepada sahabat sahabat yang sentiasa memberi sokongan dan kritikan…aku redha…

Dalam otak ini sebenarnya banyak perancangan yang aku ingin laksanakan cuma kekangan wang menyukarkan sedikit…insyallah aku cuba mecari alternatif lain bagi melaksanakan nya…

Sedar tak sedar…aku sudah lama tidak menghantar pesanan ke si dia…apa khabar?  sihat ?…moga si dia berada di dalam keberkatan dan di beri kebahagian yang tidak terhingga dari Allah…amin…

Bini…

Yes!!…aku sudah berkahwin….

Kini aku official menyebut dengan berani bahawa seanya aku sudah berbini dengan kancil comel aku!!!…..hahaha…mana tidak nye…itu la transport dan itu la satu satu nya kenderaan yang aku begitu sayang sekali…tapi dalam masa yang sama sangat sangat la membuat aku pening…kerana bulan ni saja aku banyak berabis kat ko wahai kancil comel ku sayang…huhuhu!!…adat berkereta…sabo je le yop!!!…

Hehe…Alhamdulillah syukur pada Allah jua sebab ada yang kereta ni aku sangat senang kesana kemari berkerja…jadi aku cukup bersyukur kerana ada nya kancil comel ni…walaupun banyak ongkos nya kene keluar….huuu!!…

moh ke bengkel!!!….

Doa dari jauh…

What!!?…being warded!!..

Hati mula tak senang…hati mula risau…bila membaca si dia sakit dan di masukan ke dalam wad…moga kesihatan nya beransur pulih dan cepat sembuh…amin!…tapi setelah mengetahui ada insan tersayang yang menjaga si dia dengan elok…aku mula redha…bayang aku mula pudar dan hilang di sisi si dia…jadi niat untuk ke sana dan melawat…niat untuk menelefon dan menghantar pesanan aku tutup…cuma doa dari jauh yang aku sampaikan moga cepat sembuh…

^_^

Miss you!!!

Semalam…

Aku dan rakan rakan mengadakan program amal yang memberi bantuan amal kepada orang yang memerlukan. Jadi aku ditugaskan untuk menjadi photgrapher. Disebabkan aku tiada kamere, aku meminjam sebijik dari kawan. Ohh…do I miss to snap pictures!!!….rindu sangat dengan kamere lama aku.

Kira banyak job wedding aku tolak disebabkan ketiadaan kemere ini. Jadi kene la mengumpul balik duit.Hohoho….tak sabar rasa nya nak outing dan kembali beraksi. Harap ada lah rezeki nanti…I miss you Photography!!!

Rayo!!!

Assalamualaikum…

Hari rayo nak doket dah.Hahaha!…

Akan tetapi keterujaan aku untuk beraya agak bekurangan kali ini. Mungkin kerana ayah tiada disini. Juga faktor kewangan yang meruncing kebelakangan ini.

fuh!!!…

Rayo dah doket…!!.

kita sambut dengan senyuman….^_^

Secubit kata…

Semalam…

Dihadapan bank aku menghantar sebaris kata untuk si dia. Lama benar rasa kekok bila menaip perkataan “Abg” kepada nya. Tapi apakan daya mungkin perkataan itu tidak bermakna. Dalam berbalas kata dengan nya. Satu demi satu gambaran si dia menerjah ke rawan pikir. Aku hanya mampu menelan saja. Menjadi “stalker” setiap hari di ruang sosial nya, sentiasa aku berdoa kebahagian nya. Aku tau dia bahgia sekarang. Sedondon baju. Cantik pikir ku. Aku hanya mampu tersenyum.

Hari ini…

Seperti biasa, rangkuman kerja yang ada melalaikan aku untuk mengelamun. Aku harap lebih banyak kerja yang hadir agar rezeki ada untuk memajukan lagi syarikat ini. Amin!!! Kadang kala keluhan pasti keluar,untuk dan kerana apa. Aku pun tidak mengerti. Pernah waktu kecil aku cuba bermimpi aku lahir di keluarga yang kaya dan berada. Sentiasa tidak kesempitan wang dan hidup penuh kemewahan. Akan tetapi Allah itu Maha Mengetahui dan Maha Merancang segalanya. Bersyukur aku apa yang ada sekarang. Moga rezeki aku bertambah lagi. Amin!!!

Sabtu… 11 Ramadhan

Pagi pagi bangun aku terus menuju ke Seri Iskandar. Seperti biasa menuju ke destinasi dengan santai dan blues. Cuma kesantaian aku tercabar dengan kerakusan kereta Mercedes merah yang tiba tiba memotong dari kiri. Dengan selamba katak, Mercedes merah ni terus menghimpit aku. Dem!..aku tahu kancil comel ku tak setanding kereta merah mu yang beso!!…hoi!!!…jgn la rakus bawak kereta.

Hampir excident aku tadi. Alhamdulillah aku cepat sedar, cuma jantung berdebar laju. Fuh!!…sabo je la….

Hurm…Happy Bestday to her mum today!!!…. ^_^

Monday blues…

Isnin…

Untuk aku permulaan hari yang agak sunyi dalam diri. Walau aku memasang radio dengan lagu lagu rancak tapi hati seperti melekat dengan rasa blues itu sendiri.

Kalau dapat mee papan di kedai Akak Misha ni pun best jugak. Grrrrrrrrrr….perut keluar bunyi keroncong. Terlupa aku sudah Ramadhan yang ke 6 hari ini. Blues sampai jadi blurr otak aku. Perjalanan ke Seri Iskandar agak jauh dan panjang kali ini. Mungkin aku membawa sekadar 60km/j. Blues kene relex. Blues kene cool. Blues la sangat kan. hahaha!.

So untuk hari isnin ni agak blues…jadi pilihan lagu pun kene blues…

Gary Moore - Still Got The Blues

 

The best song ever….layannn…

Seorang di kedai lagi la membuat mood blues aku meningkat dengan lagu Gary Moore ni penambah perisa aku untuk santai. Panas menyengat di luar. Alhamdulillah batuk dan selsema aku dah berkurangan cuma hari tu terpaksa ke hospital kerana asma teruk.

Monday Blues…

Bunyi tetikus menyonsong

arah ke satu paparan yang aku lama mengintai

intai untuk mendapat berita

duka gembira jikanya ia?

sambil hati tetap berdoa

Khabar gembira di bulan puasa

tertimbul senyum moga nya ia

Isnin

Hati santai bertongkat santai

melayan putar lagu di laman internet

mata terpejam menerawang jauh

hari isnin yang lambat berangkut jauh

Ramadhan…

Hari kedua puasa….

dan aku demam…

dan kali ini juga aku beriftar tanpa ayah di sisi…janggal juga rasa nye…kerusi yang selalu ayah duduk bila beriftar kini aku mengisinya…

dan Ramadhan kali ini aku cuba teruskan hidup…membuka lembaran baru…mencari kegembiraan yang agak suram kebelakangan ini…

jum mencari pahala yang berganda…amin!!!

Berjalan…

Masa, waktu

Tetap berjalan walau aku terkaku di sisi bilik tidur ku…

Tetap berjalan walau aku cuba kembalikan kenangan lama…

Aku juga sedar waktu ini aku cuba membuang masa…

Kira aku masa menyembuhkan…

Ya mungkin!

tapi rasa gatal parut itu tetap ada…

Parut akibat torehan pisau tumpul yang menusuk dalam tepat…

Masa, waktu…

Aku cuba terbalik kan jam masa…

Tetapi ia tetap mara dan mara ke hadapan…

Aku melihat tangan…

Sebentuk cincin peningalan ayah…

Terbujuk kaku semasa aku mencabut nya dulu…

Mandi ayah untuk terakhir…

Waktu itu aku tidak menangis…

Cuma kemam mulut rasa pahit…

Pahit hati sampai ke hari ini…

Ayah…

Waktu ini berjalan masa, ayah sudah tiada…

Masa, waktu tetap berjalan…

Tanpa rasa belas dan ihsan…

Aku…si dia..

Dia pergi…waktu ini aku sunyi…mungkin..

Tetapi aku masih berjalan…berjalan ke arah masa itu…

Dalam masa yang berkeadaan indah dan bahagia…

Waktu ini tetap berjalan…tanpa menunggu aku untuk sedar…

Tiada lagi nama dan sebut untuk aku di mulut nya…

Biar lah masa berjalan…

Aku cuba menelan nya…

Perpisahan Ini - 1st Edition feat Aizat Amdan

Rezeki…

Alhamdulillah…

Rezeki…insyallah jika jadi dapat la aku job wed bulan 11 dan 12 ni. Agak penuh juga jadual, cuma sekarang ini kene mengumpul duit untuk dapat kan body kamere baru. Kemere dah tak ditangan jadi paling tidak kena lah meminjam atau menyewa kemera.

Sejak kedatangan orang baru dalam rumah ini, rezeki aku meningkat sedikit, Alhamdulilah syukur kepada Allah. Dapat la aku berbelanja untuk mak dan diri sendiri.

Ade juga penghuni baru juga di rumah. Mumu namanya, seekor kucing mix parsi dan kucing kampung. Comel dan yes aku gila kucing sekarang. Duk survey tree cat dan bagai bagai lagi untuk kucing. Insyallah 23hb ni nak ke KL utk mencari barang kucing. Dengar nye ade show dan jualan murah. hehe….

So jum sambung kerja…rezeki dah masuk kene la rajin….amin!!!

Kegembiraan

 

Kini di rumah sudah ade baby comel Nur Syifa Afifah namanya. Ifa atau Syifa aku panggil. Kalo geram Ifa fififufufefefo…hahaha!. Jadi dia lah penyeri rumah sekarang. Alhamdulillah, syukur sejak pemergian ayah, Ifa membuat seluruh isi rumah gembira. Sesuai sangat dengan maksud nama Syifa, Penyembuh. Moga Ifa menjadi penyembuh untuk Abi Umi, Opah, Mak su dan terutama Pak Long yang buncit ni..haha…

IMG_20130523_172058

Hatyai....the story in it...

Si dia....itu perkara pertama terlintas bila aku di offer bercuti ke hatyai...tp si dia bz dan agak moody kebelakangan ni jadi aku senyapkan dulu perkara ni...

Perjalanan ke sana agak jauh juga...jd byk aku habiskan dgn lelap dan tidur...bila di kejutkan...aku sudah berada di sempadan...alhamdulillah...urusan semua berjalan lancar...cuma perlu berhati hati dgn keadaan yg lain bila menyeberang ke negara thai ini...

Pertama masalah bahasa...tak semua org boleh berbahasa melayu dan inggeris...jd kebanyakan mengunakan isyarat tangan...

Kedua...nilai duit yg berbeza...agak kekok utk berurusniaga disini....

Ketiga...makanan sgt mahal...jd better cari tempat yg sesuai dan berbaloi utk makan....

Keempat...pelacuran adalah satu perniagaan disini...jd kuat kan iman...jaga lah diri...

Shopping...

Baju disini murah...jadi aku borong utk mak adik adik dan juga si dia...pelekat magnet sbgai cenderahati...ok lah...niceee...

Aku juga mencari beg...alhamdulillah...lepas tawar menawar deuter dpt aku sambar dlm RM80..memang berbaloi....

Tak banyak perkara nak dicerita kan...aku pun agak mendap disana...mencari wifi merata tempat...akhirnya dpt di sisi lobi spa hotel sebelah...itupun terpaksa duduk dilorong gelap...huhu...semata mata nak update tentang si dia....cinta punya pasal...

Masa disana banyak dihabiskan dengan berjalan dan beli barang...insyallah..ade rezeki akan dtg lagi...tapi dgn membawa si dia dan family...hehe...

Cerita Dia

 
 

Sempurna...

Cerita yang tak sempurna

Apakah alasannya

Siapakah di hatinya...

Bahasaku...

Mungkin tidak seindah

Lafaz kata pujangga

Namun ku bersumpah...

Rela ku tunggu

Jawapanmu...

Masihkah aku ada

Di hatimu...saat ini

Biar tubuhku kan terpaku

Biar jasadku

Tak bernyawa lagi...

Sampai nanti...

Ooo...ooo..ooo

Rela ku tunggu

jawapanmu...

Masihkah aku ada

Di hatimu...Saat ini

Biar tubuhku kan terpaku

Biar jasadku...

Tak bernyawa lagi...

Saat ini..

Rela ku tunggu

jawapanmu...

Masihkah aku ada

Dihatimu...

saat ini….(3x)

Tak ok…

Hari ini aku masuk kerja dalam keadaan yang agak suram. Sebab pertama hari ini “roadtax” kereta kecik aku sudah mencapai tarikh luput. Bukan aku tak menyimpan tetapi aku dahulukan kepada yang lebih memerlukan. Tidak mengapalah. Aku cuba mencari jalan lain.

Duit poket tinggal Rm10. Walaubagaimanapun aku bersyukur kerana aku ada kedai mak untuk aku singgah. Jadi terpaksa la memerap di rumah tanpa keluar. Internet mobile pun dah lupus, kalau tidak boleh melayan game di Fb.

Hati

Si dia senyap tanpa berita. Aku faham dia kini banyak masalah yang perlu ditempuhi. Aku berdoa moga si dia cekal dan banyak bersabar. Aku pula seperti begini, bagai menunggu bulan jatuh ke riba. Terbaca blog si dia hari ini.

Smile ok...

Dalam meniti kehidupan seharian, dugaan itu pasti akan ada...

Sabar lah yek...
Senyum la yek...
Doa banyak banyak yek...

Selagi mampu aku akan cuba membantu...

1 April

Hari ini aku sempat ke pusara ayah. Tanah yang masih merah ditemani dua tanda pusara. Mendaki kearah pusara ayah terasa kesayuan di hati. Sedih, rindu pada ayah tidak terhingga.

Tapi aku bersyukur dalam 29 tahun aku hidup. Aku merasa kasih sayang seorang ayah. Ketegasan ayah mengajar aku untuk berdikari hari ini. Pada mula nya aku sedikit jatuh, jatuh dari segi moral dan semangat. Tetapi alhamdulillah aku di beri semangat oleh sahabat jauh. Thanks beb!

Mendengar cerita sahabat jauh membuat aku sungguh bersyukur apa yang aku ada. Ya! Aku masih ada ibu untuk aku curah dan menagih kasih. Beb! Anda memang seorang yang tabah. Rupa nya cerita anda lebih sedih dari aku.

Jadi aku sekarang lebih bersyukur dan lebih bersemangat untuk menjalani hari hari yang mendatang. Rindu si dia…

ha?..

Sudut termenung jauh….

Aku kesorangan hari ini. Kerja yang tertunggak agak banyak dan sesak tetapi hati agak malas untuk melangsaikannya. Jadi aku tongkatkan tangan termenung menatap papar layar komputer riba yang susah berusia 3 tahun ini.

Facebook…

Itu perkara pertama aku akan buka dan layari. Seperti biasa aku akan menjadi seorang “Stalker” melihat ruang Fb si dia. Walau gambar, status penulisan si dia sudah beribu kali aku lihat baca tetapi hati aku tidak pernah jemu menjamahnya. Setiap inci ayat dan setiap sudut gambar aku lihat.

Kemudian aku mengupdate status repekan aku. Kadang kala aku menulis atas dasar hati dan kadang kala aku menulis carca merba.

Selepas itu, aku mula menerawang ke page gambar dan page photographer yang aku kenal dan minati. Melihat hasil gambar dan seni yang dipamerkan, memang begitu asik sekali. Insyallah aku juga mahu seperti mereka, menempah nama dengan hasil seni dari sudut lensa kemera.

Aku mula blur….fullstop…

13/2/13..The day I lost my father…

 

Pagi itu seperti biasa, salam cium tangan ibuku meminta restu moga diberkati permulaan hari. Ayah aku lihat sedang nyenyak tidur, tidak mahu aku menganggu lena nya. Jadi ku tatap sebentar wajah nya.

“Ayah penah tengok tak rokok elektronik tue?” aku bertanya

“Elok ke benda tue?” Ayah curiga

“Hahaha! Nanti along beli tuk ayah ok. Benda tu elok, don’t worry” aku tersenyum.

Teringat perbualan aku dan ayah pada minggu lepas, jadi terus aku sms ke Wan si penjual rokok elektronik bagi menempah. Harap ayah seronok dengan pemberian aku nanti.

Dalam memanaskan enjin kereta, hati aku sangat lah berat ingin ke tempat kerja. Tiba tiba henpon aku berbunyi, rupanya Izzi menghantar pesanan

“Papan bro!!”

Terus aku memacu ke kedai mee papan di pekan Batu Gajah. Dalam masa yang sama hati aku agak berat untuk kerja hari ini, entah mengapa. Tibanya aku di kedai, Izzi, Mirul, Jet dan Hairil sudah sedia menanti. Terus duduk dan berbual sambil menikmati keenakan mee papan yang di goreng Abg Ramli. Terlupa sebentar rasa tidak enak di dalam hati.

Kira pukul 12 tengahari aku dan rakan rakan bersurai. Melihat paras minyak agak kurang, terus aku ke stesen minyak yang menghala ke pusing. Senang untuk aku terus ke tempat kerja nanti. Setelah selesai, aku meneruskan perjalanan tetapi kali ini aku agak perlahan membawa kereta. Kepala dan hati agak berat untuk kesana cuma tangungjawab sebagai pekerja aku kena laksanankan juga.

Hp berbunyi, tertera nama adik ipar aku Bad.

“Along! Ayah accident! Teruk kat Botani”

Tiba tiba otak dan badan aku jadi kaku. Kereta hampir hilang kawalan. Tanpa berfikir aku terus berpatah balik dan menuju ke Botani. Otak mula berfikir perbagai kemungkinan. Mulut pula berdoa moga ayah tidak apa apa. Hati berdebar, sangat berdebar. Mata mula mengeluarkan air. Orang pertama aku call adalah Izzi.

“Bro! Tolong Bro! Ayah aku accident kat Botani”

Dalam hati aku terus berdoa dan berdoa moga ayah selamat. Di simpang Meranti Lapan kereta mula sesak. Aku terkandas dan cuba mecelah di antara kereta kereta. Dari jauh aku dapat melihat kereta ayah berada di sisi, Bomba dan JPA sudah ada di tempat kejadian.

“Angah!” Aku menjerit

Dalam pemikiran aku adik kedua aku terbabit sekali dalam kemalangan kerana dia sudah terduduk disisi kereta. Berlari aku ke arah kereta ayah, aku lihat Bomba dan JPA sedang mengeluarkan ayah dari kereta. Berdarah, aku mula menangis, aku mula geram, aku mula rasa takut. Pada masa itu pelbagai perasaan di hati mula timbul. Terus Izzi memeluk aku untuk menenangkan aku.

Aku melihat ayah tidak bernafas, aku melihat ayah berdarah telinga, aku melihat ayah terpejam matanya. Aku jadi kaku, otak tidak berfungsi sebentar.

“Ayah! Bangun ayah” berkata aku dalam hati.

Akan tetapi hati aku kuat mengatakan ayah sudah pergi menemui Ilahi. Aku cuba kuatkan hati kerana aku melihat mak dan adik sudah lemah menangis. Pihak JPA terus mengangkat ayah ke dalam ambulance dan membawa ke hospital.

Terasa lemah lutut untuk melangkah, aku gagah kan juga. Alhamdulillah, Izzi, Mirul dan Hairil ada membantu. Izzi terus membawa kereta aku ke balai Simpang Pulai untuk diletakkan di situ. Sambil aku menumpang kereta Hairil. Dalam perjalanan ke hospital, aku sempat menelepon beberapa saudara dekat untuk memberitahu ayah kemalangan.

Di hospital, mak, angah dan Bad sudah berada di wad kecemasan. Dalam menunggu doktor usaha menyelamatkan ayah.

“I’m sorry” Doktor memberitahu.

Aku terus memeluk mak, aku terus menahan air mata.

“When your dad came in here, he already no pulse. Kita sudah cuba everthing but yet God love him more. I’m sorry, his gone”

Mak hampir pitam, nasib baik aku memeluk mak. Terus aku papah mak keluar ke wad kecemasan. Tiba tiba terasa sesuatu dalam hati dan pemikiran aku. Otak mula ligat berfikir. Aku terus mengarahkan adik ipar aku membawa mak dan adik balik ke rumah. Bersiap dan memberitahu orang kampung.

Alhamdulillah, ada rakan ayah juga membantu menunggu di wad kecemasan, dia banyak memberi panduan dan nasihat untuk menguruskan jenazah ayah. Juga syukur Izzi, Mirul dan Hairil tidak berganjak membantu aku.

Aku sebenarnya takut untuk menatap jenazah. Waktu opah aku meninggal duni dulu, aku cukup takut untuk menatap lama lama. Akan tetapi jenazah ayah tidak sedikit pun aku takut.

Terbujur kaku ayah di depan mata aku di atas katil di bilik mayat. Kesan darah pada hidung dan telinga masih ada. Baju dan seluar ayah pun habis berdarah. Doktor waktu itu terus menerangkan aku sebab ayah tidak dapat diselamatkan. Ayah mengalami pendarahan pada otak yang sangat serius. Tulang rusuk ayah juga hancur akibat hentakan dari kemalangan. Organ dalaman ayah juga cedera. Kecederaan ayah memang serius. Akibat itu ayah banyak kehilangan darah.

Sayu hati bila aku memandikan jenazah ayah. Ingin aku menitis air mata tetapi aku ditenangkan oleh kakitangan hospital. Dari mandi aku terus membantu mengkafankan ayah. Muka ayah seperti sedang tidur. Tidur yang tidak akan bangun bangun lagi.

Maaf, along tidak sempat membalas jasa ayah semalam ini.

Doa moga ayah tenang bersama orang orang beriman dan ditempatkan di syurga. Aaaminn!. Aku cuba tabahkan hati demi mak dan adik adik. Alhamdulillah, aku mempunyai sahabat yang sentiasa di sisi membantu.

13022013035

Ayah..

Aku baru sahaja kehilangan superhero aku. Ayah meninggalkan aku, mak dan adik adik tanggal 13 Febuari 2013 akibat kemalangan jalanraya.

Terus terang aku katakan baki tangis dalam diri aku ini masih ada lagi. Aku tahan sehingga hari ini supaya aku kelihatan kuat di hadapan mak dan adik adik. Mak sangat memerlukan aku sekarang ini. Adik adik juga begitu, jadi aku perlu kuat.

Sebenarnya ingin aku menangis sepuas puas nya tetapi rasa tiada tempat untuk melepaskan semua nya.

Ayah…

“Along, pergi belajar jangan jadi ayam jantan makin besar makin mendabik dada, ikut resmi padi makin berisi dia tunduk merendah diri”

Itu pesan ayah bila menghantar aku belajar dulu. Sentiasa aku semat di dalam hati, segala kata nasihat, segala teguran. Ayah kini tiada untuk menegur dan menasihat aku.

Teringat aku masa kecil dulu, ayah begitu garang dalam mendidik aku. Pernah sekali aku ponteng kelas mengaji, tahu tahu ayah dah duduk di ruang tamu dengan mukadam dan pedang plastik aku ditangan. Dengan suara mengeletar aku membaca Al Fatihah, tiba tiba satu libasan pedang plastik mengenai badan aku. Waktu tu aku cukup takut dengan ketegasan ayah. Pernah juga aku sembunyi didalam tangki air rumah semata mata tidak mahu di rotan ayah. Salah aku juga buat adik aku menangis. Sepandai pandai aku sembunyi akhir nya aku di tangkap dan di ikat di pokok mangga. Tergelak rasanya mengenangkan waktu itu, malu dan sakit itu pasti.

Bila besar ini ayah dah kurang kegarangan nya, mungkin juga faktor usia. Ayah lebih banyak diam dan memerhati aku dan adik adik. Kalau ada yang tidak kena di hati nya, ayah akan panggil aku duduk berbincang dan memberi teguran nasihat.

Ayah juga banyak berpesan pada aku, rupanya pesanan ayah adalah pesanan terakhir untuk aku menjaga mak dan adik adik. Sebenarnya aku terasa rindu untuk bersalaman dengan ayah.

Ayah…selamat jalan dan tenang bersemadi di sana. Along sentiasa doakan ayah. Al Fatihah…

Tertanya...

Di sudut katil bertemankan bantal dan deruan angin...aku tertanya...

Kenapa sejak dari balik hari itu hati ku risau...rasa ada sesuatu yg membuat jantung ku getar debar...sedikit risau bercampur gelisah...

Aku tertanya lagi...sejak dari balik hari itu...

Aku makin jatuh rindu....makin jauh cemburu...makin tidak keruan kerana jauh begini...

Pertanyaan aku masih tiada dan kosong jawab nya...

Tertanya...

Kuala Lumpur dan erti

 

Cerita aku…cerita pendek….

Aku ke Kuala Lumpur lagi. Bandar yang tidak aku fahami walau sudah berkali kali aku ke sini. Meriah disebalik orang orang yang aku tidak kenali di dalam perut ibu kota ini. Seperti biasa aku menaiki keretapi yang menghubungkan aku di utara ke Kuala Lumpur.

KL Sentral…

Tiba nya di sini aku disambut dengan deruan orang orang yang berpusu ke destinasi masing masing tapi aku duduk di satu sudut melihat dan cuba memahami apa itu Kuala Lumpur. Masih juga aku buntu. Aku terus mengambil HP ingin memberitahu si dia aku sudah sampai di sini tetapi si dia macam sudah meneka aku sampai.

“Abang kat mana?” soal si dia.

Aku menjawab dengan penuh keterujaan “ Hah! baru je sampai kat KL Sentral ni”

Dalam nada si dia aku mengerti bahawa si dia baru sahaja bangun dari tidur. Tidak mengapa aku menyatakan, ambil lah masa untuk bersiap. Aku setia menunggu. Sebenarnya aku sudah lama sampai di KL Sentral cuma aku tidak mahu mengejutkan si dia sedang di ulit mimpi. Terus aku mengambil LRT menunggu si dia ditempat biasa. Alhamdullillah mujur ada HP android ini boleh aku meluangkan masa sambil menunggu si dia nanti.

Dalam masa yang sama aku masih lagi mencari makna Kuala Lumpur di dalam hati ku.

Si dia dan masa…

Hampir 2 tahun aku mengenali si dia dan dalam masa 2 tahun ini aku sentiasa berusaha mengenali dan memahami si dia. Senyum, tawa, marah dan sedih si dia aku cuba rakam kan di dalam kotak rakam minda ku ini. Teringat aku di masa saat pertemuan pertama di sini, Zoo Negara sebagai destinasi.

Terus aku berkata “ Macam dalam cerita P. Ramlee la, berdating dekat Zoo Negara”

Jenaka aku terus di sambut dengan hilai ketawa, masa itu aku rasakan bahagia.

“Abang?” Lamunan aku terberhenti dengan teguran si dia.

“Orang lapar, jum pegi makan dulu yek”

“Ok jum, abang pun lapar” Balas aku.

Hari ini si dia memakai baju peplum yang sangat cantik tetapi aku cukup menyesal tidak mengambil peluang mengisi memori kamera dengan gambar gambar si dia. Jika tidak pulang nya aku ke utara mesti di bekalkan gambar gambar cantik dari si dia.

Selesai mengisi perut, aku dan si dia ke destinasi lain. Seperti biasa aku sentiasa mencuri pandangan wajah si dia. Entah kenapa aku rasakan tidak puas menatap wajah nya. Ada sesuatu yang melapangkan fikiran aku bila menatap wajah si dia. Tenang, gembira, terharu dan mestinya rasa cinta.

Masa…

“Sayang, kalau la abang ada kuasa hentikan masa, ini la ketika nya abang mahu berhentikan sebab abang bahagia sangat” telah aku sambil memandang si dia.

“Yeke? kalau boleh rewind abang nak kembali ke saat bila?” soal si dia kembali.

“Saat bila kita bahgia bersama, saat bila kita mencintai bersama” jawab aku sungguh

Akan tetapi riak wajah si dia seperti ada sesuatu yang menyekat untuk mempercayai kata kata aku itu.

Si dia, jika engkau tahu dan mengerti apa di dalam hati aku ini mesti sesuatu yang menyekat kepercayaan mu itu hilang. Tidak mampu aku katakan yang aku benar ikhlas cinta. Tak mampu aku buktikan yang aku benar sayang. Cuma ini yang aku termampu memberi dan membuktikan cinta dan sayang kepada mu.

Aku tidak punya harta dan wang berjuta cuma aku ada doa dan harapan di dalam hati. Usaha dan juga tawakal aku pada diri.

Biarlah masa menentukan walau usia aku tidak begitu muda untuk meneruskan tetapi aku tetap cekal untuk setia. Benar manusia ini seperti musim dalam sekelip mata ia boleh berubah tetapi manusia juga diberi perasaan setia seperti pokok setia pada matahari nya walau ketika ada awan menutupi tetapi ia tetap menjalar naik mencari cahaya. Insyallah begitu juga aku setia mencari hati dan kepercayaan si dia.

Bak kata orang,

Rasa, Perasaan, Sayang Cinta, Kepercayaan hanya kita yang tahu jika ia boleh di terjemahkan dalam sesuatu nescaya kita tidak bersungguh untuk membuat orang lain rasa apa yang kita rasakan dan menjadikan ia sesuatu yang berbaloi. Sebab itu Allah Maha Mengetahui setiap perkara yang ditentukan. Pada kita yang mengolahkan bagaimana kesudahan nya nanti.

Erti..

Sudah nya pulang aku ke utara membawa satu erti baru dalam hidup tentang Kuala Lumpur. Sesetengah mungkin menganggap ia punca rezeki dan mencari peluang hidup berjaya tetapi bagi aku Kuala Lumpur satu tempat aku mencari kepercayaan dan erti cinta. Kuala Lumpur bagi aku tidak ada erti jika tiada si dia. Ada aku di Kuala Lumpur ini kerana si dia ada di sini tidak lebih dari itu.

Pelbagai maksud boleh diterjemahkan, tetapi aku hanya itu yang aku rasakan kepada Kuala Lumpur.

Miss her…

Ya…sudah beberapa ketika ketiadaan Kak Non di sisi aku…ternyata aku merindui…hasil titik peluh dan penuh dengan kesabaran aku meminang Kak Non tetapi akhirnya dia terpaksa bertukar tuan…hurm…

Aku ketagih untuk mengambil gambar…oh!!..benar aku rasa stress bila betembung dengan mereka yang ada bergayutan kamera di sisi…Kak Non…bagaimana kamu dengan tuan baru…sihat?…sedih rasa bila terpaksa berjauhan begini…

I miss her…

What?

 

 

What?…need operation?…but why doc?…

Jihan cuba persoalkan kerja doctor yang sememang nya tahu apa yang dia lakukan.

“Yes Mr Jihan, your wife need that surgery urgently. We hope you can give us permission to do that procedure ASAP” Terang Doc Munirah.

Manis dan lembut orang nya. Doctor Munirah cuba menenangkan Jihan yang agak terkejut dengan berita yang diterima. Padanya sakit perut yang di alami isteri nya mungkin gastrik atau tersalah makan akan tetapi berita lain pula yang didengari.

“ But Doc my wife ok sebelum ni, no sign at all” Jihan cuba mendapat kepastian. Doctor Munirah pula tersenyum bila Jihan mempersoalkan “diagnose” yang telah dia “double check” sebentar tadi.

“I know but yet benda ni memang akan datang tiba tiba, semua ni kuasa Allah Encik Jihan, please we need your cooperation” Sambil menghulurkan borang kebenaran untuk membedah Puan Syuhada isteri kepada Jihan.

“No no no! I know ini semua kuasa Allah but the operation that make me worry Doc, it is safe?” Jihan menunjukkan muka kerisauan nya.

Terus Doctor Munirah mengeluarkan gambar X ray dan menerangkan satu persatu pada Jihan yang agak resah di sudut meja. Tenang dan lembut percakapan nya agar Jihan dapat menerima kenyataan isterinya perlu di bedah secepat mungkin.

“I hope that can explain everything and make you understand the situation Mr Jihan” Doctor Jihan menerangkan.

“The surgery, it is painful? Are you using proper tools and who is the doctor doing that prosedure?” Jihan yang kerisauan makin merumitkan keadaan.

Tersenyum lagi Doctor Munirah “Encik Jihan, i am the doc that in charge doing the surgery and do not worry about your wife, we have nurses that able and professional in their work.”

“ And abang it just appendix surgery lah, kenapa kelam kabut sangat ni” celah Syuhada sambil ketawa.

Jihan tunduk malu sambil mengaru kepala yang tidak gatal. Doctor Munirah yang cuba tenang juga ketawa bersama.

“I know sayang but i hate to see you in pain, if that pain can transfer to me i will take it and please doc take care my wife properly” terang Jihan

“Insyallah, dengan izin Allah” Doctor Munirah memberi jaminan.

“Abang not to worry ok” senyum Syuhada

Tak berduit…

 

Ini bulan gua lari budget…lari nya budget gua hingga gua kene korek tabung gas gua…huh!!….alhamdulillah ade 50 hengget…yossh!…survive la dlm seminggu minyak kete…tapi yang gua hangin bak tornado tiba tiba kete gua wat hal pulak…adesss…cobaan!! bak P. Ramlee kate…

Kete gua bukan la kete mahal…tapi syukur lah leh buat berjalan dan mencari rezeki…

Masalah?…

High temperature omputih kate….kire kete gua demam kepialu lah…sistem radiator dia kurang berfungsi…hurmm…

jadi kene lah p jumpe chief mekanik nanti….tapi kene lah tunggu gaji…hahaha…gua pulak high temperature….plus sakit gigi, hp battery kong..king kong…dan sakit perut keracunan makanan…huu..dugaan…

and sms from my sahabat…Allah sayang kita sebab itu Dia beri dugaan supaya kita sentiasa ingat dan syukur pada NYa….terima kasih bro…anda buat gua cool pas tue….

Berbaloi?…

 

Persoalan : Berbaloi kah menunggu?…

Jawapan : Berbaloi atau tidak itu bukan persoalan nya cuma bagi aku tidak nampak itu satu kerugian atau kekurangan…semua aku serah pada Allah setelah aku berusaha…tawakal ku hanya pada Nya…jika benar ia milik aku…insyallah akan ada nanti…jadi aku memilih untuk menunggu…ya benar penantian atau menunggu ini satu benda yang paling menyeksakan…rugi pada masa dan malah kadang kala boleh meruntuh jiwa…itu risiko yang perlu aku hadapi…

Kalau dah sayang…

Benar orang dulu dulu kata…kalau dah sayang…semua benda nampak indah…semua benda nampak cantik cantik saja…mungkin itu yang aku rasa dan nampak…sebab terlalu sayang mungkin…tidak mengapa lah sebab aku ketagih senyuman dia…ketawa…semua tentang dia…tak sanggup aku melihat dia sedih atau menangis…

Redha…

Kebelakang ini aku banyak membaca..membaca tentang perkataan “Redha”…pelbagai maksud dan cerita tentang redha ini…dan kisah pada aku…aku juga mempelajari apa itu redha…ya dan benar kemungkinan apa yang aku tunggu bukan memjadi milik aku…jadi aku cuba bersiap sedia untuk menerima seadanya…apa pun keputusan dan jawapan…aku serah pada Yang Maha Esa…yang penting aku sudah berdoa dan berusaha…jadi aku REDHA…

Bahagia…

Ya…aku bahagia begini…melihat orang yang aku sayang gembira…walau bukan di sisi aku akan tetapi aku tetap bahagia…setiap bait senyum dan ketawa nya aku rasa sesuatu di jiwa…mungkin orang mengatakan aku gila…mungkin…aku gila untuk membuat dia gembira…gila untuk membuat dia ketawa…harap ketawa dan gembira nya sentiasa ada…

Bagi aku semua itu berbaloi…

from my phone...

Kali ni aku menulis di sudut katil berteman kan buku buku yg berselerakan....kemalasan melanda...esok lusa lah aku kemas...cuma hati arini x berapa best sebab idung sumbat akibat selsema...

Mood nak keluar pun takda tapi gagah kan juga mengikut jimmy dan dukun membeli stock e rokok mereka...lagipun membe di seri iskandar ada menempah melalui aku...jadi nak tak nak...aku kene ikut juga...

Hari aku tak mahu menganggu dia...biarlah dia rehat...risau ada msg aku nanti akan menambah rungsing hati dia...jadi senyap adalah pilihan aku...moga dia sihat hendaknya di sana...amin!!!...

Mengantuk mula menjalar...jadi aku nak tutup mata dulu....

Close A while…

The time to let it go and settle everything....
the pain and misery...the sorrow it will be...but yet if make you happy i will be...

 

Hehe…nampaknye kene la aku cuti kejap…cuti dalam area bidang photo ni…my lovely kak non dah bertukar tuan…so say gud bye my lovely kak non…

malam ni kene la duk peluk peluk dulu…kiss kiss dulu…hehe…sebab esok nak serah pada tuan yang baru…hope kak non berjasa lah dengan baek dengan tuan baru…

Alhamdulillah dengan kak non ni…aku banyak menimba ilmu dan rezeki…agak sayang untuk lepaskan akan tetapi sudah suratan dia perlu bertukar tangan…syukur pada Allah kerana memberi kesempatan yang ada untuk aku menimba pelbagai ilmu…

Terlepas sesuatu hari ini mungkin Allah akan beri yang terbaek kemudian hari…aaamiin!…

Satu hari di Kuala Lumpur…

Jom menulis…ada mood sikit untuk menulis cerita cerita…semalam aku ke Kuala Lumpur jadi dalam perjalanan aku kesana aku ter idea menulis cerita…(Walau tidak menarik sebenarnya)

Tajuk: Satu hari Di Kuala Lumpur

Aku melihat jam tangan ku yang berjenama Swatch Black menandakan sudah pukul 8 pagi tepat. Walau letih menempuh masa selama 2 jam 20 minit di dalam keretapi tetapi semangat aku sungguh membara. Membara untuk bertemu seseorang. Seseorang yang aku sudah lama tidak berada disisinya sambil menatap indah wajah.

RM2.30

Tatap monitor menunjukkan harga token LRT ke Taman Melati.

Lama tidak ke Kuala Lumpur ini sedikit kekok aku rasakan. Cangung bila aku menaiki LRT, mana tidak nya aku terhuyung hayang bila LRT mula bergerak.

“KLCC! KLCC!” suara lunak keluar dari corong speaker.

Terkenang aku bila berjimba jimba bersama rakan waktu belajar dahulu. Hujung minggu mesti ke KLCC melepak melepaskan tekanan belajar. Teringat aku pada Wan, Uncle, arwah Panjang, Wok dan senior paling comel Sid.

Paling tidak kami akan ke Low Yatt mencari gadget yang pada ketika itu agak mahal tidak seperti sekarang harga yang agak murah.

Ok. Selesai bab terkenang mengenang. Aku sampai di stesen LRT Taman Melati lebih kurang pukul 8.35 pagi. Terus aku membeli sebotol air minerel dan roti perisa vanila buat pelapis perut yang berkeroncong dari tadi lagi. Sambil mengunyap nguyap aku melabuhkan punggung ke tempat ruangan menunggu di bawah. Aku tahu dia akan lewat akibat kerja semalaman. Timbul rasa bersalah di benak.

Susuk kereta berwarna oren masuk dari simpang, aku mula mengorak senyuman. Akhirnya dia dapat aku temui dan dekati. Buka pintu kereta aku disinggahi dengan senyum ayu dari nya. Terpesona aku seketika. Lama benar tidak melihat senyum itu. Senyum yang mampu menewaskan aku dan menyebabkan aku terbuai di dalam arus angin mimpi.

Membuka bicara aku cuba bertanya khabar berita dan bercerita tentang kehidupan seharian. Terus ke tempat makan untuk kami bersantap bersama di salah sebuah komplek membeli belah di Wangsa Maju. Sebenarnya aku banyak perkara ingin dibualkan tetapi kadang lidah ku terkunci untuk berbicara. Aku tahu dia menyembunyikan rasa letih dan penat dari aku dengan selalu senyum bila aku memandangnya. Maafkan aku sekali lagi.

“Nak kemana?” dia bersuara

“Entah?” sambil aku mebuat isyarat bahu

“Karaoke?”

“Jom!” aku beria

Dari lagu ke sebuah lagu aku dan dia menyanyi. Aku seperti biasa lah, dengan bebekalkan vokal sumbang mambang menyumbangkan lagi semua lagu lagu yang ada.

Dia…

Mula perkenalan aku dahulu memang aku sudah di beritahu dia mempunyai suara lunak dan merdu. Bila ada dinner mesti nama nya akan naik untuk mempersembahkan sebuah dua lagu dan ini kali ketiga aku mendengar merdu suara nya. Mungkin dia tidak perasan, bila dia menyanyi aku akan memerhati setiap mimik laku muka nya.

Titiwangsa…

Mahu tidur katanya, terus mencari letak kereta. Kesian dia, matanya merah kerana letih. Disorong kerusi ke bawah terus melelapkan mata. Aku pula duduk sebelah cuba tidak membuat sebarang bunyi yang boleh menganggu nya. Jam pada kadar itu sudah pukul 5petang. Comel itu perasaan pertama yang muncul bila melihat dia tertidur kepenatan. Membuat aku rasa jatuh cinta ke seribu seratus kali kepadanya.

Dalam masa yang sama aku berdoa,

“Ya Allah, jika benar dia adalah jodoh ku tetapkan hatinya dan tetapkan hati ku untuk masa masa yang akan datang, tetapkan jua hati kami bila menempuh segala dugaan Mu Ya Allah. Mohon pada Mu dan aku redha atas ketentuan yang diberi oleh Mu kepada ku”

Aaaminn!

Tiket balik ku pukul 10 malam. Lepas makan malam bersama, aku dan dia terus ke KL Sentral. Berat hati sebenarnya untuk berpisah dengan dia. Belum puas rasanya melepas rindu dihati ini akan tetapi aku mempunyai tangungjawab di sini. Kerja dan keluarga. Terima kasih pada dia kerana membuat aku gembira dan bahagia walau pun satu hari di Kuala Lumpur ini.

Walau jauh memisahkan tetapi ingatan tetap mendekatkan, Kasih mengeratkan, Sayang menguatkan. In Sya Allah ketemuan yang sekali lagi kita akan bertemu, di izinkan Allah akan aku petik hati mu, moga ia berkekalan hingga ke syurga Allah. Doa ku moga dia sentiasa bahagia dan gembira.

- Tamat-